Loading...

Cara Mengukur Keterbacaan dengan GRAFIK FRY

Guruberbahasa.com- GRAFIK FRY

Edward Fry memperkenalkan formula keterbacaan yang disebut dengan grafik fry. Grafik Fry pertama kali dipublikasikan di majalah “journal of reading” pada tahun 1977, dan grafik yang asli dibuat pada tahun 1968. Formula keterbacaan dalam grafik ini berdasarkan dua faktor, yaitu panjang pendek kata dan tingkat kesulitan kata yang ditandai oleh jumlah (banyak-sedikitnya) suku kata yang membentuk setiap kata dalam wacana tersebut (Muchlisoh, 1996:170).
GRAFIK FRY (google)

Dari grafik di atas, dapat dijelaskan beberapa hal. Di bagian bawah grafik terdapat   deretan angka 108, 112, 116, 120 dan seterusnya. Angka-angka tersebut menun-jukkan data rata-rata jumlah suku kata per seratus perkataan. Semakin banyak jumlah suku kata pada per seratus perkataan, semakin sulit wacana tersebut dan sebaliknya.

Angka-angka yang tertera di bagian samping kiri grafik terdapat deretan angka 25.0, 20, 17.7, dan seterusnya. Angka-angka tersebut menunjukkan data rata-rata jumlah kalimat per seratus perkataan. Hal ini menunjukkan faktor panjang pendek kalimat.

Angka-angka yang berderet di bagian tengah grafik dan berada di antara garis penyekat dari grafik tersebut menunjukkan perkiraan peringkat keterbacaan wacana yang dianalisis. Angka 1 menunjukkan peringkat 1. Artinya apabila hasil titik temu antara jumlah suku kata dan jumlah kalimat dalam seratus perkataan jatuh pada sekat 1 maka wacana tersebut cocok untuk siswa peringkat 1 atau kelas satu.

Daerah yang diarsir pada grafik yang terletak di sudut kanan atas dan sudut kiri bawah merupakan daerah invalid. Artinya, apabila hasil analisis keterbacaan se-buah wacana jatuh pada wilayah yang diarsir, maka wacana tersebut tidak valid sebagai bacaan yang ditawarkan pada pembaca.
Adapun petunjuk penggunaan grafik fry adalah sebagai beikut.

a. Pilihlah penggalan yang representatif dari wacana yang hendak diukur tingkat keterbacaannya dengan mengambil 100 buah kata dar wacana yang hendak diukur keterbacannya. Yang dimaksud dengan kata dalam hal ini adalah sekelompok lambang yang dikiri dan dikanannya berpembatas. Dengan demikian lambang-lambang berikut, seperti, Fatimah, IKIP, 1999, dan = masing-masing dianggap sebagai satu perkataan.

b. Hitunglah jumlah kalimat dari 100 kata tersebut hingga perpuluhan terdekat. Maksudnya jika kata yang termasuk dalam hitungan seratus buah perkataan (sampel wacana) tidak jatuh di ujung kalimat, maka perhitungan kalimat tidak akan selalu utuh malainkan selalu akan ada sisa. Sisanya itu tentu adalah sejumlah kata yang merupakan bagian dari deretan kata-kata yang membentuk kalimat utuh. Karena keharusan pengambilan sampel wacana berpatokan pada angka 100, maka sisa kata yang termasuk dalam hitungan seratus itu diperhi-tungkan dalam bentuk desimal (per puluhan).

c. Hitunglah jumlah suku kata dari wacana sampel yang 100 buah kata tadi. Sebagai konsekuensi dari batasan kata (seperti dijelaskan pada langkah 1) di atas yang memasukkan angka dan singkatan sebagai kata, maka untuk kata dan singkatan, setiap lambang diperhitungkan sebagai satu suku kata. Misal, 234, terdiri atas tiga suku kata, IKIP terdiri atas empat suku kata.

d. Perhatikan grafik fry. Kolom tegak lurus menunjukkan jumlah suku kata per saratus kata dan baris mendatar menunjukkan jumlah kalimat per seratus kata. Pertemuan garis vertikal (jumlah suku kata) dan garis horizontal (jumlah kali-mat) menunjukkan tingkat-tingkat kelas pembaca yang diperkirakan mampu membaca wacana yang terpilih. Jika persilangan garis vertikal dan horizontal itu berada pada daerah gelap, maka wacana tersebut dinyatakan tidak absah. Guru harus memilih wacana lain dan mengulangi langkah-langkah yang sama.

e. Tingkat keterbacaan ini bersifat perkiraan. Penyimpangan mungkin terjadi, baik ke atas maupun ke bawah. Oleh karena itu, peringkat keterbacaan wacana hendaknya ditambah satu tingkat dan dikurangi satu tingkat. Sebagai contoh, jika titik pertemuan dari persilangan garis horizontal untuk data jumlah kalimat dan vertikal untuk data jumlah suku kata jatuh ke wilayah 6, maka peringkat wacana yang diukur tersebut harus diperkirakan tingkat keterbacaan yang cocok untuk peringkat 5, yakni (6-1) dan 7, yakni  (6+1) (Hardjasujana, 1996:132—137).

Grafik fry merupakan hasil penelitian terhadap wacana bahasa Inggris. Hardjasujana menambahkan satu langkah lagi apabila ingin menggunakan grafik fry untuk mengukur keterbacaan wacana bahasa Indonesia, yakni mengalikan hasil perhitungan suku kata dengan angka 0,6. Angka ini diperoleh dari hasil penelitian (sederhana) yang memperoleh bukti bahwa perbandingan antara jumlah suku kata bahasa Inggris dengan jumlah suku kata bahasa Indonesia itu 6:10 (6 suku kata dalam bahasa Inggris kira-kira sama dengan 10 suku kata dalam bahasa Indonesia).

Untuk menentukan tingkat keterbacaan yang jumlah katanya kurang dari seratus kata, para ahli telah menemukan jalan pemecahan yang sederhana. Pemecahannya adalah dengan cara melakukan penyesuaian terhadap prosedur penggunaan grafik Fry dengan mengajukan daftar grafik Fry.

Prosedur yang disarankan ialah dengan menempuh langkah-langkah sebagai berikut.

1) Hitunglah jumlah kata dalam wacana yang akan diukur tingkat keterbacaannya itu dan bulatkan pada bilangan per sepuluh yang terdekat.
2) Hitunglah jumlah kata dan kalimat yang ada dalam wacana tersebut.
3) Selanjutnya perbanyak jumlah kalimat dan suku kata dengan angka-angka yang ada dalam daftar konversi seperti yang tampak di bawah ini.


Dengan demikian Grafik Fry dapat digunakan lagi menurut ketentuan yang berlaku.

Catatan penting tentang grafik Fry.

1. Untuk mengukur tingkat keterbacaan sebuah buku, maka hendaknya di-lakukan pengukuran sebanyak 3 kali percobaan dengan pemilihan sampel dari wacana bagian awal buku, bagian tengah buku, dan bagian akhir buku. Kemudian hitung hasil rata-ratanya.

2. Grafik Fry merupakan penelitian untuk wacana bahasa inggris. Padahal struktur bahasa inggris berbeda jauh dengan bahasa Indonesia, terutama dalam hal suku katanya. Berdasarkan kenyataan tersebut, tidak akan pernah didapati wacana dalam Bahasa Indonesia cocok untuk peringkat kelas di dalam grafik Fry. Sebab titik temunya pasti berada pada daerah yang diarsir.
-
Loading...