CONTOH RESUME ARTIKEL TENTANG PENDIDIKAN

-->
Guruberbahasa.com-  CONTOH RESUME

Judul artikel: 
PENGEMBANGAN PENDIDIKAN TERPADU DI SEKOLAH DASAR 
Oleh: Subijanto*)

Sumber:  http://www.mitranetra.or.id/arsip/index.asp , diakses tgl 17 Oktober 2006   

Artikel  ini  merupakan  hasil  pengembangan  sistem  pendidikan  terpadu  yang  dilakukan  oleh  Puslitjak.  Kerangka  penulisan  yang  terdiri  dari  empat  bagian  utama  yaitu:  abstrak,  pendahuluan,  kajian  teori,  hasil  dan  pembahasan,  serta  simpulan  dan  saran.  Pada  bagian  pendahuluan,  artikel  ini  memuat  latar  belakang  dan  tujuan  penulisan.  Pada  bagian  kajian  teori,  artikel  mengungkap  tentang  pengertian  sekolah  terpadu;  pen didikan  luar  biasa,  dan  implikasi  perkembangan  pendidikan  luar  biasa  (PLB)  di  negara  maju.  Bagian  hasil  dan  bahasan  ditulis  perkembangan  PLB  di  Indonesia,  perkembangan  sampai  dengan  tahun  1984,  perkembangan  setelah  tahun  1984,  komponen  pendidikan  terpadu,  dan  pendidikan  terpadu  binaan  Puslitjak.  Sedangkan  pada  bagian  akhir,  artikel  ini  memuat  simpulan  dan  saran.  Isi  masing - masing bagian yang ditulis dalam artikel tersebut dapat dirangkum sebagai berikut. 

1. Abstrak

Abstrak   terdiri   dari   satu   alinea   yang   menge mukakan   tentang   dasar   hukum  kebijakan  pendidikan  luar  biasa  dan  kegiatan  yang  dilakukan  oleh  lembaga  penulis  artikel  ini  dalam  implementasi  kebijakan  tersebut.  Di  bawah  abstrak  tertulis  kata  kunci:  pendidikan  terpadu,  kesulitan  belajar,  penyandang  ketunaan ,  hak memperoleh pendidikan. 

2. Pendahuluan 

Pendahuluan terdiri dari dua bagian yaitu latar belakang masalah dan tujuan.  Pada  latar  belakang  masalah,  ditulis  tentang  landasar  hukum  pendidikan  luar  biasa,  penyelenggaraan  pendidikan  luar  biasa  yang  sudah  ada  di Indonesia  dan  upaya  untuk  memperbaiki  kondisi  pendidikan  luar  biasa  melalui  pengembangan  sekolah  terpadu.  Penulisan  artikel  antara  lain  bertujuan  untuk  mensosialisasikan  upaya    pengembangan    sekolah    terpadu    di    tingkat    sekolah    dasar    yang  dikembangkan    oleh    Pusat    Penelitian    Kebijakan,    Badan    Penelitian    dan  Pengembangan Pendidikan Nasional. 

3. Kajian Teori    

Kajian  teori  mengungkap  tentang  pengertian  sekolah  terpadu,  pendidikan  luar  biasa,  dan  implikasi  perkembangan  pendidikan  luar  biasa  (PLB)  di  negara  maju.  Penul is  membuat  definisi  operasional  pendidikan  terpadu  adalah  suatu  sistem pembelajaran di sekolah reguler di mana peserta didiknya terdiri atas anak  normal  di  sekolah  reguler,  yang  memiliki  ketunaan,  dan  kesulitan  belajar  serta  dilaksanakan  secara  terpadu  ata u  lebih  dikenal  dengan  integrated  (Puslit,  1999).  Anak  yang  memiliki  ketunaan  yang  dimaksud  dalam  artikel  tersebut  terdiri  atas  ketunaan   fisik   (tunanetra,   tunarungu,   dan   tunadaksa);      ketunaan   mental  (tunagrahita ringan dan tunagrahita sedang) dan kelainan  perilaku atau tunalaras.  

Secara  kronologis,  penulis  menceritakan  tentang  sejarah  penyelenggaraan  pendidikan  luar  biasa  di  Indonesia  yang  sebelumnya  dilakukan  secara  terpisah  (segregated)  dan    perkembangan  terakhir  dilakukan  secara  terpadu  (integrated)  den gan  pendidikan  umum.  Beberapa  istilah  lain  yang  sering  digunakan  untuk  menggambarkan  model  pendidikan  tersebut  adalah  sekolah  inklusi  (inclusion), mainstreaming,   dan   normalisasi   (normalization).   Penulis   mengkomparasikan  penyelenggaraan    pendidikan    luar    biasa yang    ada    di    Indonesia    dengan  penyelenggaraan  pendidikan  luar  biasa  yang  ada  di  luar  negeri.    Pada  umumnya  penyelenggaraan  pendidikan  luar  biasa  sudah  berkembang  ke  arah  pelayanan  pendidikan  terpadu.  Beberapa  alasan  yang  mendasari  konsep  penyelenggaraan  pendidikan  tersebut  antara  lain:  jumlah  penyandang  cacat  menyusut,  efisiensi  penyelenggaraan  pendidikan  dan  tidak  mendiskriminasikan  penyandang  cacat  agar mereka dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan hidup yang dihadapi. 

4. Hasil dan Pembahasan   

Bagian   hasil   dan   bahasan   ditulis   perkembangan   PLB   di   Indonesia,  perkembangan  sampai  dengan  tahun  1984,  perkembangan  setelah  tahun  1984,  komponen   pendidikan   terpadu,   dan   pendidikan   terpadu   binaan   Puslitjak.  Perkembangan  PLB  di  Indonesia  secara  kronologis  diurutkan  b erdasarkan  tahun  kejadian  yaitu  mulai  dari  tahun  1954.  Fokus  pembahasan  lebih  ditekankan  pada  lembaga  yang  menangani  penyelenggaraan  pendidikan  luar  biasa.  Setelah  tahun  1984,  kebijakan  wajib  belajar  memberi  dampak  positif  bagi  PLB,  sebab  anak  penyandang  k etunaan  tertentu  yang  tidak  dapat  tertampung  di  SLB  yang  ada  harus disalurkan/ditampung di sekolah umum atau kelompok belajar.   

Pada bagian berikutnya,  ditulis beberapa komponen  yang diperlukan dalam  penyelenggaraan    pendidikan    terpadu.    Dalam    artikel    terse but,    komponen  pendidikan terpadu yang dibahas meliputi komponen masukan (input), komponen  proses,  sarana  dan  prasarana,  kurikulum,  metode,  penilaian,  manajemen,  aspek  penunjang  dan  aspek  luaran/hasil  (output).  Selanjutnya,  artikel  ini  melaporkan  kegiatan  yang  sudah  dilakukan  oleh  lembaga  Puslitjak.  Laporan  dimulai  dari  tempat  uji  coba  model  pendidikan  terpadu  yaitu  di  Kecamatan  Karangmojo,  Gunung  Kidul,  nara  sumber,  pembiayaan,  tenaga  kependidikan,  guru  kelas,  guru  mata pelajaran, guru pembimbing khusus, sa rana dan prasarana, dan kewenangan  sekolah dalam penyelenggaraan pendidikan terpadu.  

 
5. Simpulan dan Saran 

Simpulan berisi rangkuman artikel yang berisi perkembangan PLB, landasan  hukum, kegiatan yang dilakukan dan hasil yang dicapai. Saran yang diajukan  mel iputi perlunya penyempurnaan model pendidikan terpadu, kelembagaan,  metode pelatihan dan tindak lanjut kegiatan.

0 Response to "CONTOH RESUME ARTIKEL TENTANG PENDIDIKAN"

Post a Comment

Silakan Tulis KOMENTAR yang tidak mengandung SARA DAN P*RN*GRAFI.