Loading...

KETERBACAAN: Kelemahan Formula KETERBACAAN yang Harus diketahui

Guruberbahasa.com- KETERBACAAN

Pada dasarnya, formula-formula keterbacaan yang di samping memiiki kelebihan juga mengandung kelemahan. Sebagimana telah dijelaskan, formula-formula ke-terbacaan yang dipakai mendasarkan diri pada dua hal yakni panjang-pendeknya kalimat dan tingkat kesulitan kata(Laksono, 2008: 4.33). Kedua faktor yang menjadi landasan bagi formula-formula keterbacaan ini membuahkan pertanyaan baru. yaitu, bagaimana dengan konsep-konsep yang terkandung dalam wacana yang bersangkutan? Bukankah konsep makna yang terkandung dalam suatu waca-na yang tidak terjangkau oleh pembacanya akan berdampak pada keterpahaman pembacanya. Sering kita dapati kasus, seseorang tidak dapat memahami wacana yang dibacanya meskipun wacana tersebut telah memenuhi kriteria keterbacaan untuk peringkat pembaca yang bersangkutan. 

Kita tahu bahwa pertimbangan panjang-pendek kata dan tingkat kesulitan kata dalam pemakaian formula keterbatasan, semata-mata hanya didasarkan pada per-timbangan struktur permukaan teks. Struktur yang secara visual dapat dilihat. Adapun konsep yang terkandung dalam bacaan sebagai struktur dalam dan bacaan tersebut tampaknya tidak terperhatikan. Dengan kata lain, rumusan formula-formula keterbacaan itu yang sering digunakan untuk mengkurur tingkat keterbacaan itu ti-dak memperhatikan unsur semantis.
 
Pada sisi lain, mungkin timbul pertanyaan pada diri kita, bagaimana halnya dengan kriteria kesulitan kata yang disebut-sebut sebagai faktor penentu formula keterbaca-an? Pada saat kita berbicara tentang tingkat kesulitan kata berarti kita tengah ber-bicara tentang makna (unsur semantis). Hal itu mengidentifikasikan bahwa tolok ukur tingkat kesulitan kata di sini tidak didasarkan atas unsur semantisnya, melain-kan didasarkan atas unsur panjang-pendek kata yang bersangkutan. Seperti halnya kriteria kesulitan kalimat, kriteria kesulitan kata juga didasarkan atas wujud (struk-tur) yang tampak. Dengan kata lain, apabila sebuah kalimat atau kata secara visual tampak lebih panjang, artinya kalimat atau kata tersebut tergolong sukar, sebalik-nya, jika sebuah kalimat atau kata yang secara visual tampak pendek, maka kalimat atau kata yang bersangkutan tergolong mudah.
 
Marilah kita perhatikan contoh-contoh kalimat berikut.

A. Ini Arya.
Arya belajar matematika.
Ini ibu Arya, Yani.
Ibu Yani sedang membaca Koran.
Raras kakak Arya.
Raras sedang mengerjakan tugas sekolah bersama teman-temannya si serambi.
Pak budi ayah Arya.
Beliadu sedang mengetik tugas kantor.
Mereka berempat tinggal di Desa Wedro.
Tempat tinggalnya tidak jauh dari pasar.


B. Ini arya yang mempunyai kakak yang bernama Raras danmereka berdua adalah putra ibu Yani dan Bapak Budi. Saat ibu Yani membaca Koran, Arya belajar matematika, Raras mengerjakan tugas sekolah bersama teman-temannya di serambi rumah, sedangkan ayahnya mengetik tugas kantor. Mereka berempat tinggal di Desa Wedro yang letaknya tidak jauh dari pasar yang berada di kampungnya.

Ditinjau dan segi informasi/maksud kalimat, kedua contoh penyajian kalimat-kalimat tersebut tidaklah berbeda secara berarti. Kedua bentuk penyajian kalimat tersebut mengandung informasi dan maksud yang sama. Akan tetapi, dilihat dan segi penuangan id eke dalam wujud-wujud kalimat, seperti tampak pada contoh penyajian kalimat bentuk A dan bentuk B, terdapat perbedaan yang sangat menco-lok. Contoh penyajian A menggunakan kalimat-kalimat yang relatif pendek- pendek, sedangkan contoh penyajian B menggunakan kalimat-kalimat kompleks yang relative panjang-panjang. Contoh wacana A lazim kita dapat pada buku-buku ajar (bahan ajar membaca) untuk peringkat pemula atau terdapat pada buku-buku pelajaran kelas 1 sekolah dasar. Sementara contoh B merupakan sajian bahan ajar untuk anak-anak sekolah dasar yang relative lebih tinggi kelasnya (misalnya kelas 4-5 SD).

Berdasarkan contoh tadi, bagaimana simpulan anda? Bukanlah contoh penyajian A yang menggunakan kalimat-kalimat yang pendek-pendek jauh lebihmudah daripada contoh penyajian B? dengan kata lain, tingkat keterbacaan wacana pada wacana A tergolong tinggi apabila dibandingkan dengan tingkat keterbacaan wacana B. Se-makin tinggi tingkat keterbacaan sebuah wacana, semakin mudah wacana tersebut. Sebalinya, semakin rendah tingkat keterbacaan sebuah wacana semakin sukar wa-cana tersebut.

Untuk mengukur tingkat kesulitan sebuah kalimat dengan kriteria panjang-pendek kalimat tampaknya tidak mengundang masalah. Pada kenyataannya, kalimat kom-pleks jauh lebih sulit daripada kalimat sederhana kenyataannya, kalimat kompleks jauh lebih sulit daripada kalimat sederhana atau kalimat tunggal. 


Bagimanapun, ka-limat kompleks tentu sarat dengan ide, sarat gagasan, sarat dengan konsep, sedang-kan kalimat tunggal hanya mengandung sebuah ide, sebuah gagasan, sebuah konsep tertentu. Pada kalimat kompleks terjadi pemada-tan konsep atau ide. Oleh karena itu, kalimat tersebut akan jauh lebih sukar daripada kalimat-kalimat tunggalnya.
-
Loading...