Loading...

Contoh Generalisasi, Spesialisasi, Ameliorasi, Peyorasi, Sinestesia, dan Asosiasi

Perubahan makna dalam suatu bahasa sangat mungkin muncul sesuai  dengan perkembangan pemikiran masyarakat dan perkembangan ilmu pengetahuan. Perubahan makna kata terjadi karena adanya perkembangan dalam ilmu dan teknologi,  perkembangan  sosial  dan  budaya,  adanya  perbedaan  bidang pemakaian, adanya asosiasi makna, pertukaran tanggapan indera, adanya penyingkatan, akibat terjadinya proses gramatikal, serta pengembangan istilah. 
 
 
Jenis perubahan makna tersebut antara lain sebagai berikut.  

a. Meluas (Generalisasi)
 
Perubahan makna meluas adalah gejala yang terjadi pada sebuah kata atau leksem yang pada mulanya hanya memiliki sebuah makna, tetapi kemudian karena berbagai faktor menjadi memiliki makna-makna lain (Abdul Chaer, 2009: 140).   

Contoh pemakaian dalam kalimat.  
a) Saya mempunyai seorang saudara (sekandung).
b) Ia masih saudara saya di kampung (sepertalian darah)
c)  Pesan singkat Saudara sudah saya terima (orang yang sederajat)
d) Kami mengumpulkan sumbangan untuk saudara-saudara yang mengalami  musibah gempa bumi di Sumatera Barat (kesamaan asal-usul)


b. Menyempit (Spesialisasi)  
 
Perubahan makna menyempit adalah gejala pada sebuah kata yang mulanya mempunyai cakupan makna yang cukup luas, kemudian berubah menjadi terbatas hanya pada sebuah makna saja.

Misalnya kata sarjana yang pada mulanya berarti ’orang yang pandai’ atau ’cendekiawan’, kemudian hanya berarti ‘orang yang lulus perguruan tinggi’  


c. Peninggian (Ameliorasi)
 
Peninggian atau ameliorasi yaitu kecenderungan untuk menghaluskan atau  meninggikan makna kataagar lebih halus atau lebih tinggi maknanya dari kata yang digantikannya.

Misalnya, kata pramuniaga untuk menggantikan ungkapan penjaga toko, kata bui untuk menggantikan kata penjara.  

d. Penurunan (Peyorasi)
 
Penurunan atau peyorasi  berasal dari bahasa Latin pejor, yang berarti jelek, buruk. Jadi, penurunan makna atau peyorasi adalah perubahan makna kata lebih rendah/kasar daripada makna semula. Dengan kata lain, makna dulu lebih rendah dari makna sekarang. Penurunan  ini biasanya dilakukan orang dalam situasi tidak ramah, untuk menunjukkan kejengkelan, atau melebihlebihkan.  

Misalnya, ungkapan masuk kotak dipakai untuk mengganti kata kalah.  

e. Pertukaran (Sinestesia)  
 
Sinestesia adalah perubahan makna yang terjadi akibat pertukaran tanggapan dua indera yang berbeda.

Contoh:
a) Setelah meraih gelar juara namanya harumsekali. (pendengar-pencium)
b) Perkataan Ani sungguh pedas. (pendengar-perasa)   

F. Persamaan (Asosiasi)
 
Persamaan adalah makna kata yang timbul karena persamaan sifat antara makna lama dengan makna baru. Makna baru yang timbul merupakan makna kiasan.

Contoh: 
kata kursi, makna lama tempat duduk, makna baru memiliki makna jabatan/ kedudukan.
-
Loading...