Loading...

CONTOH KALIMAT MEMPERKENALKAN DIRI DAN ORANG LAIN DALAM SEMINAR ATAU DISKUSI

Dalam kegiatan diskusi atau seminar sastra, Anda dapat melihat seorang moderator memimpin jalannya diskusi. Sebelum memulai pemaparan materi, biasanya moderator memper kenal kan para pembicara terlebih dahulu. Nah, apakah Anda mengetahui tokoh yang biasa bertindak sebagai moderator? 


Selain moderator, pembawa acara televisi pun biasanya memperkenalkan diri. Ia juga memperkenalkan orang-orang yang  mengikuti acara tersebut, misalnya pada acara kuis, pertunjukan,  dan perlombaan. 

Saat memperkenalkan diri atau orang lain, kalimat yang Anda  ucapkan harus lancar dengan memerhatikan intonasi. Jangan sampai intonasinya terkesan monoton. Artinya, ketika menjadi moderator atau pembawa acara, Anda harus tampil menarik sehingga terjalin komunikasi yang baik dengan peserta. 

Perhatikanlah contoh kalimat perkenalan dalam acara diskusi berikut.

''Hadirin yang berbahagia, perkenalkan nama saya Tirta. Saya akan memandu jalannya diskusi hari ini. Tema diskusi saat ini adalah ''Perkembangan Cerita Pendek Indonesia dan Permasalahannya". Di samping saya telah hadir seorang pembicara. Ia me rupa kan salah seorang cerpenis muda Indonesia. Ia adalah Agus Noor. Ia lahir di daerah Tegal, Jawa Tengah pada 26 Juni 1969. Selain menulis cerita pendek, ia juga me nulis esai sastra. Karya-karyanya sudah tersebar di be berapa media cetak, di antaranya Horison, Kompas, dan Jawa Pos. Cerpen-cerpennya terkumpul dalam buku Bapak Presiden yang Terhormat (1999), Memorabilia (2000), dan Selingkuh itu Indah (2001). 

Hadirin yang berbahagia untuk mengefektifkan waktu, Anda langsung saja pada acara pokok. Saya persilakan Mas Agus Noor memaparkan materinya."

Kalimat tersebut jika diungkapkan secara lisan, tentu saja tidak akan tampak lurus. Di dalam kalimat tersebut terjadi jedajeda pengucapan bahasa sehingga maknanya menjadi jelas dan  logis. Misalnya, jeda-jeda yang tersirat dalam kalimat perkenalan  tersebut dapat dituliskan sebagai berikut.
"Hadirin yang berbahagia//perkenalkan nama saya// Tirta/Saya akan memandu jalannya diskusi kali ini/Tema diskusi adalah//"Perkembangan Cerita Pendek Indonesia dan Permasalahannya/"Di samping saya telah hadir seorang pembicara//ia merupakan salah seorang cerpenis muda  Indonesia/

Ket : 
// : Intonasi pendek atau belum final (setara koma (,)) 
/ : Intonasi panjang atau final (setara titik(.)) 

Penempatan jeda tersebut harus tepat. Setiap kesalahan pemberian tekanan penghentian akan mengakibatkan ketidaklogisan pengucapan kalimat. Hal itu dapat melahirkan ke salahan  atau penyimpangan maksud. Berdasarkan contoh dan penjelasan tersebut, Anda dapat membedakan ragam bahasa tulis dan ragam bahasa lisan. 

Dalam ragam bahasa tulis, unsur-unsur ekspresi, intonasi, nada, dan gerak-gerik tidak tampak. Sementara itu, dalam ragam lisan, semua unsur tersebut muncul dan mendukung terhadap pemahaman maksud yang ingin disampaikan.
-
Loading...