Mini Website sebagai Sarana Berbagi Pengetahuan

Cerita Lucu Pengalaman Pribadi Singkat TERBARU

.
.
Loading...
KE-COA

“Aaaarrrgghhhh...!!!” teriak  gw  histeris sembari ngebantingin buku yang lagi dibaca.
“Gila, lo! Jauhin tuh kecoa dari gw!” segala sumpah serapah gw lontarin sama makhluk ceking aneh yang lagi cengengesan sambil bawa-bawa saudara satu spesiesnya–kecoa.

“Gw baru tau, di kota metropolitan yang serba canggih and maju ini, kok ada gajah nyasab yang takut ama kecoa, ya?” ledek Rido.


Gak ada jurus lain yang bisa gw paraktekin buat ngelawan makhluk aneh itu, selain ngibrit keluar kelas. Dengan semangat empat lima Rido pun menghalau gw, bola ditendang dan ternyata... GOOLLLLL....!!! (loh???). 

Seluruh isi kelas pun berhamburan semua kaya anak-anak ayam yang baru keluar dari kandang. Tanpa arah, tanpa tujuan. Yang jelas cuman satu doa mereka, semoga Si Rido masuk lagi ke perut emaknya. Ngga cuman cewek-cewek centil aja yang mencari tempat persembunyian. Ternyata  Si Pras, berandalan nomor satu di SMA juga ikutan kabur loh! Malah dia yang paling sibuk dan paling kenceng teriak.

            Karena gagal lari dari medan pertempuran, akhirnya gw terpaksa bertempur dengan semangat berkobar dan asa yang membara. Uhuk..uhuk... Serasa ikut perang sama kakek buyut ngelawan Belanda. Tapi yang jelas, Belanda yang satu ini adalah produk gagal yang beda ama yang lainnya. Malahan segede inti atom pun ngga ada mirip-miripnya. Udah item, rambut kribo, kurang gizi, giginya ompong lagi.
            
“Pergi lo! Jangan ngejar-ngejar gw terus! Lomba marathon udah lewat!” gw teriak dengan napas tersendal-sendal. Eh.... tersengal-sengal. Gw berlari mengelilingi seluruh sudut kelas.

“Liat, kecoanya pengen kenalan ama lo!” goda Rido sambil memajang gigi kuning yang penuh dengan karang gigi. Mungkin setaun dia engga gosok gigi.
            
Kami terus kejar-kejaran kaya Tom and Jerry yang lagi tenar di TV. Sial! Pada akhirnya, gw terjebak di pojok kelas.
            
“Gila! Gw udah ngga bisa kabur lagi, “ batin gw pasrah.
Dengan wajah tengilnya, Rido melemparkan seekor makhluk kecil menjijikan ke arah tubuh gw. Yang tak lain dan tak bukan adalah kecoa!

“SIALAN LO RIDO...!!!” umpat gw satu perseribu sekon sebelum gw melompat dengan indah, lalu melayang bagai bidadari yang akan pulang ke kahyangan. Dengan senyum kemenangan yang terbuka lebar, tubuh gw terbang menuju sebuah meja coklat tepat dihadapan. Gw rapatkan kedua kaki kemudian mendarat bagai balerina dalam pentas. Ternyata...

 “BRUUUKKK...!!!”
Seketika meja kayu berukuran 90 x 60 senti itu ambruk tertimpa tubuh gw yang superjumbo.

“Hahahaha...” riuh kelas karena gelak tawa.
“Wah, ada gajah bengkak jatuh dari langit!” ucap Rido memprovokator yang lain.

 “Ya, itung-itung pengganti gajah mada, lah...” Siska ikutan nimbrung.
“Tau engga kalau Si Rina juga gajah mada loh...” lanjut Rido.
“Loh? Kenapa? Gajah mada kan keren. Mana ada sejarahnya pemimpin yang hobinya ngutang bala-bala sepotong?” celoteh Dina.

“Ya, Gw setuju tuh!” ucap Dino, saudara beda ibu ama bapaknya Dina. Dino itu satu-satunya orang di kelas yang suka mengorek telinga pake jempol kaki loh!

Seisi kelas bersorak-sorai pertanda bahagia. Bahkan ada yang sampe bela-belain pinjem gendang ama kecapi ke ruang musik buat mainin gamelan gajah bengkak.

Wajah gw berubah merah padam. Mata menyipit kaya kucing garong cari makan. Gw terdiam dengan posisi kaki di atas, rok sobek, badan terlentang dan tangan terjepit di reruntuhan meja. Parahnya bukan nolongin, mereka malah nunjuk-nunjuk muka masam gw sambil ketawa.

Gw mengeram keras bagai harimau bangkit dari kubur.
“RIIDDOOOOO...!!!”

***

“Ah, rese tuh anak!” umpat gw. Gw peluk lutut sambil bersandar di dinding kamar bercat biru.

“Gimana  pun caranya, gw bakal naklukin fobia gw ama kecoa. Titiiiiiiikkk...!!!” pekik gw hingga terdengar ke galaksi lain.

Tiba-tiba Mami nongol dari balik pintu.
“Rin, kamu mau itik? Kan udah Mami gorengin ayam,” ucap Mami polos.
“Aaarrrgggghhh.....!!!”

Ngeliat anaknya garang kaya singa, Mami langsung buru-buru keluar kamar karena takut dimakan (ngga segitunya kali!).

Hah... gw mendesah panjang.
“Pokoknya gw harus bisa! Gimana pun caranya,” ucap gw sambil mengangkat tangan kanan yang dikepal.

“SIAPA PUN LO, PLEASE TOLONG GW....!!!” teriak gw lagi untuk yang ke seribu sembilan ratus tujuh puluh tiga koma lima enam kali.

Zappp... beberapa detik kemudian HP gw berbunyi.
“Sms dari siapa nih?” tanya gw dalam hati.
Gw mulai membaca satu pesatu aksara yang terangkai.
“Woy! Suara lo ngeganggu tidur gw, tau! Kalau lo mau, mati dulu baru teriak. 

Jadi gak bakalan ada yang denger. Cari anti fobia kecoa? Hubungi: master kungfu kecoa. Jalan Suka Bau Kecamatan Suka-suka Gue. Dari: Engkong Coa, saudara alien di Mars.”

Gw tersentak lalu ngelempar HP ke atas kasur.
“Gila, baru kali ini gw dapet sms dari alien!”.

***

Dengan tekad bulat, sebulat bulatnya kaya kue donat, gw susuri Jalan Suka Bau itu seorang diri. Sesekali membetulkan ikat kepala yang biru cerah bertuliskan ‘no fobia’.

***

“Rin, pelit banget lo! Makan sendiri ngga bagi-bagi,” sindir Rido dengan tubuh yang mulai mendekat. Didudukkan tubuh kurusnya di bangku panjang tepat di samping gw.

“Lo mau?” ucap gw sambil menyodorkan mangkuk.
“Ya, maulah. Gw belum sarapan tau,” jawabnya. Tangannya menyambar dengan cepat.

Mangkuk itu kini telah berpindah tangan. Dengan susu yang sedikit tumpah karena gerakan paksa.

“Apaan nih? Susu pake serial coklat?”
Tanpa menunggu jawaban gw, ia mulai menyendokkan makanan ke mulutnya.

“Rin, kok serealnya berserat banget. Seratnya kasar agak keras juga,” ucap Rido sembari mengunyah.

“Baru tau ada sereal gandum yang rasanya sepet-sepet kaya gini. Eh, apaan nih?” katanya sembari menarik sesuatu dari mulut. Tampak kepala kecoa buntung dengan kaki yang tinggal satu.

“Puih! gila! Lo mau bunuh gw?” teraknya sembari memuntahkan kecoa yang tersisa.

“Bukannya lo takut kecoa?”
“Itu dulu. Sekarang gw sadar kalo yang harus gw hadepin itu bukan kecoanya. Tapi ketakutan dalem diri gw sendiri”.

 “TAPI ENGGA SEGITUNYA KALI....!!!"             
***
Loading...
Tag : Cerpen
Back To Top