Iklan
Home » » Contoh Penulisan Latar Belakang Masalah dalam Skripsi (1)

Contoh Penulisan Latar Belakang Masalah dalam Skripsi (1)

Written By Mohammad Ridwan on 23 Feb 2016 | 10:39

Dalam proses pembelajaran Bahasa Indonesia, setidaknya ada empat  komponen utama yang saling memengaruhi. Komponen-komponen tersebut adalah sarana, siswa, lingkungan, dan hasil yang diharapkan. Hasil belajar merupakan  dampak dari proses pembelajaran yang sangat dipengaruhi oleh ketiga komponen masukan tersebut.

Sebagai salah satu komponen pembelajaran, sarana sangat berpengaruh terhadap peningkatan kualitas hasil belajar. Salah satu contoh dari sarana ialah buku pelajar-an atau buku teks. Buku teks yang digunakan siswa harus dapat menunjang aktivitas siswa.

Buku teks pelajaran yang digunakan di sekolah-sekolah harus memiliki kebenaran isi, penyajian yang sistematis, penggunaan bahasa dan keterbacaan yang baik, dan grafik yang fungsional. Kelayakan ini ditentukan oleh penilaian yang dilakukan Ba-dan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) dan ditetapkan berdasarkan Peraturan Menteri. Husen (1997: 189—190) menjelaskan bahwa buku teks haruslah mudah dimengerti oleh para pemakainya, yakni siswa. Pemahaman harus didahului oleh komunikasi yang tepat. Faktor utama yang berperan di sini ialah bahasa. Oleh kare-na itu, bahasa dalam buku teks haruslah (1) sesuai dengan bahasa siswanya, (2) kalimat-kalimatnya efektif, (3) terhindar dari makna ganda, (4) sederhana, (5) sopan, dan (6) menarik. Selain itu, buku teks merupakan fasilitas yang dapat mem-bantu meningkatkan kualitas belajar karena buku diakui sebagai jendela informasi. Melalui buku teks kita dapat mempelajari banyak hal yang berguna demi hidup dan kehidupan ini.

Menurut Tarigan (1986: 18) buku teks harus menantang, merangsang, dan menun-jang aktivitas dan kreativitas siswa. Pada dasarnya buku teks dibuat untuk menun-jang aktivitas dan kreativitas siswa. Buku teks pelajaran hendaknya juga mampu menyampaikan bahan ajar itu dalam bahasa yang baik dan benar. Di sini dapat dilihat apakah penggunaan bahasanya wajar, menarik, dan sesuai dengan perkem-bangan siswa atau tidak. Oleh karena itu, harus ada kesesuaian antara tingkat pembaca dengan bacaannya.

Aspek keterbacaan berkaitan dengan tingkat kemudahan bahasa (kosakata, kali-mat, paragraf, dan wacana) bagi siswa sesuai dengan jenjang pendidikannya, yak-ni hal-hal yang berhubungan dengan kemudahan membaca bentuk tulisan atau topografi, lebar spasi dan aspek-aspek grafika lainnya, kemenarikan bahan ajar sesuai dengan minat pembaca, kepadatan gagasan dan informasi yang ada dalam bacaan, dan keindahan gaya tulisan, serta kesesuaian dengan tatabahasa baku.

Untuk menentukan keterbacaan suatu teks pelajaran seharusnya dikaji pada tiga hal, yaitu keterbacaan teks, latar belakang pembaca, dan interaksi antara teks dengan pembaca. Keterbacaan berhubungan dengan peristiwa membaca yang dilakukan seseorang, sehingga akan bertemali dengan aspek (1) pembaca; (2) bacaan; dan (3) latar (Rusyana, 1984: 213). Ketiga komponen tersebut akan dapat menerangkan ke-terbacaan wacana dalam buku teks pelajaran.

Mengingat penggunaan buku teks sebagai sumber informasi yang sangat penting dan dapat dipertanggungjawabkan, maka hampir semua guru menggunakan buku teks pada sebagian besar waktu mengajarnya di kelas. Oleh karena itu, buku teks harus memiliki daya pikat dan memberikan motivasi terhadap siswa untuk mem-baca buku tersebut. Buku teks (buku pelajaran) yang beredar cukup banyak jumlah-nya. Akan tetapi, bukan berarti semua buku tersebut dapat digunakan (Harjasujana, 1996: 118). Dengan demikian, perlu untuk menentukan tingkat keterbacaan terhadap materi yang akan digunakan sebagai bahan ajar.

Penelitian tentang keterbacaan wacana ini memang diperlukan. Dasar pertimbang-annya karena antara lain karena ihwal keterbacaan wacana mempunyai peranan sa-ngat penting dalam proses komunikasi antara penulis dengan pembaca bukunya. Berkaitan dengan ini Hardjasujana (1991: 3) menegaskan, jika penulis buku meng-harapkan agar bukunya diminati dan dapat dipahami dengan baik oleh pembacanya, maka dia harus berupaya agar keterbacaan wacana dalam bukunya selalu tinggi.

Dalam hal ini, penulis memilih buku teks Bahasa Indonesia untuk SMP/MTs Kelas VIII karangan Wahono untuk diteliti keterbacaannya. Pemilihan buku tersebut dida-sari belum dipakainya buku tersebut oleh siswa pada sekolah yang hendak dijadikan subjek penelitian. Pada sekolah itu, siswanya hanya mengandalkan buku literatur yang dipakai oleh guru mata pelajaran dan LKS. Selain buku tersebut sudah meme-nuhi persyaratan sebuah buku teks dan buku tersebut juga sudah berlabel nasional yang disingkat dengan ISBN (International Standard Book Number) dan juga dipa-kai sebagai buku ajar khususnya di Provinsi Lampung.

Dipakainya buku teks ini karena pada buku teks Bahasa Indonesia untuk SMP/MTs Kelas VIII materi-materi yang ada cukup lengkap dan tidak kalah dengan buku-buku terbitan penerbit lain. Pada buku teks ini yang cukup membedakan dengan buku-buku yang ada adalah disisipkannya juga indikator-indikator penilaian atau rubrik penilaian pada setiap kompetensi dasar. Selain itu wacana-wacana dan materi-materi pada buku teks ini juga banyak mengambil objek-objek dari Provinsi Lampung, seperti Museum Lampung, Gunung Krakatau, dan lain-lain. Mungkin ini ada karena pengarang sendiri juga banyak mengalami proses pendidikan di Lam-pung.

Dalam riwayat pendidikannya, pengarang buku teks ini banyak mengenyam pen-didikan di Lampung dan  menjadi ketua MGMP Bahasa Indonesia SMP Provinsi Lampung. Sejak lulus Sekolah Pendidikan Guru (SPG) tahun 1988, pengarang melanjutkan studinya di Provinsi Lampung. Pada tahun 1995 beliau menyelesaikan strata-1 di Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) PGRI Bandar-lampung dan melanjutkan Strata-2 di Universitas Lampung. Sekarang beliau sedang menyelesaikan studinya di Universitas Negeri Jakarta. Sampai sekarang pun beliau juga menjadi dosen tidak tetap di STKIP PGRI Bandarlampung sejak tahun 1996.

Dalam pengambilan data dengan teknik uji rumpang, penulis memilih siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Adiluwih. Alasan mengapa memilih siswa pada sekolah terse-but adalah karena sekolah tersebut termasuk sekolah favorit di antara sekolah-seko-lah di kecamatan Ailuwih, kabupaten Pringsewu. Selain itu, siswa kelas VIII seko-lah tersebut hanya menggunakan satu buku literatur dari perpustakaan, sedangkan pada kelas IX sejak dahulu sudah menggunakan buku karangan Wahono. Penulis beranggapan jika pada siswa kelas IX buku ini cocok, mengapa tidak dipakai pada kelas VIII. Dari uraian tersebut maka penulis memutuskan memilih siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Adiluwih.

Sebelum penelitian ini juga ada penelitian serupa yang dilakukan oleh Firda Hestidiani pada tahun 2009 dengan judul “Keterbacaan Wacana dalam Buku Teks Kompeten Berbahasa Indonesia kelas X Semester Ganjil bagi Siswa Kelas X SMA Negeri 1 Kalianda Lampung Selatan Tahun Pelajaran 2008/2009”. 




Berdasarkan uraian di atas, penulis merasa perlu untuk meneliti keterbacaan wacana dalam buku teks Bahasa Indonesia untuk SMP/MTs Kelas VIII. Dalam penelitian ini, keterbacaan wacana dalam buku teks Bahasa Indonesia untuk SMP/MTs Kelas VIII Tahun 2010 diukur dengan menggunakan formula uji rumpang yang merupa-kan salah satu formula untuk mengukur keterbacaan wacana dalam  buku teks.
Author Image

About Author

LIHAT ABOUT DI ATAS

KATEGORI Makalah JUDUL Download Contoh Penulisan Latar Belakang Masalah dalam Skripsi (1). Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://www.guruberbahasa.com/2016/02/contoh-penulisan-latar-belakang-masalah.html. Jangan Lupa Bagikan Contoh Penulisan Latar Belakang Masalah dalam Skripsi (1) ke teman-teman kalian , Terima Kasih!

0 komentar:

Post a Comment

Silakan Tulis KOMENTAR yang tidak mengandung SARA DAN P*RN*GRAFI.