Loading...

Contoh Kalimat Ambigu dan Penjelasannya LENGKAP

Perhatikan kalimat berikut yang dikutip dari contoh sambutan pada Teks Mendengarkan!

Kami berharap agar hadirin menyukseskan kegiatan yang telah memakan dana ratusan ribu ini.


Kata-kata yan dicetak tebal dalam kalimat di atas merupakan salah satu contoh frasa ambigu. Ambigu adalah kata, frasa, atau kalimat yang mempunyai arti lebih dari satu atau bermakna ganda. Ambigu secara struktural atau ketatabahasaan sudah tepat, tetapi artinya menimbulkan makna ganda. Dalam bahasa lisan, penafsiran ambigu tidak akan terjadi karena ada pembedaan cara mengucapkannya. Akan tetapi, dalam bahasa tulis penafsiran ganda ini dapat saja terjadi jika penanda-penanda ejaan tidak lengkap.

Frasa ratusan ribu mempunyai dua arti.
1. Ratusan/ribu = seratus lembar ribuan.
2. Ratusan ribu = satu lembar uang seratus ribu.

Untuk menghindari keambiguan atau kesalahan penafsiran, sebaiknya kalimat tersebut dilengkapi dengan tanda hubung (-). Fungsi tanda hubung dalam penulisan kata-kata untuk menandai pembacaan frasa agar tidak menimbulkan keambiguan. Fungsi tanda hubung ini sama dengan fungsi garis miring (/) dalam penulisan kalimatnya. Tanda hubung diletakkan di antara kata yang dibaca dengan jeda.

Contoh: 
Kami berharap agar hadirin menyukseskan kegiatan yang telah memakan dana ratusan-ribu ini, atau
Kami berharap agar hadirin menyukseskan kegiatan yang telah memakan dana ratusan ribu ini.

Agar lebih jelas, perhatikan contoh kalimat ambigu berikut ini! 

Mainan teman baru itu berwarna kuning.

Kalimat tersebut menimbulkan makna ganda pada frasa mainan teman baru. 

1. mainan/teman baru = yang baru adalah teman. 
2. mainan teman/baru = yang baru adalah mainan. 

Agar tidak menimbulkan makna ganda, kalimat di atas dapat diubah menjadi kalimat berikut. 

1. Mainan-teman baru itu berwarna kuning. 
2. Mainan teman-baru itu berwarna kuning.

Cara membaca kalimat nomor 1 tersebut adalah setelah kata mainan diberi jeda. Pada kalimat nomor 2 jeda pembacaan dilakukan setelah kata baru. Jadi, frasa yang tidak ambigu pada kalimat nomor 1 adalah teman baru. Selanjutnya, pada kalimat nomor 2 frasa yang tidak ambigu adalah mainan teman.


Selain terjadi di dalam kalimat, ambiguitas dapat pula terjadi antarkalimat. 

Contoh: 
Ali bersahabat dengan Amin. 
Dia sangat menyayangi adiknya. 

Contoh di atas tidak diketahui secara jelas siapa menyayangi adik siapa sehingga kalimat tersebut mengandung ambiguitas. Tidak jelas siapa yang dimaksud dengan dia dan adiknya dalam kalimat Dia sangat menyayangi adiknya. Kalimat di atas akan menjadi jelas jika diubah menjadi seperti berikut. 

Ali bersahabat dengan Amin. 
Ali sangat menyayangi adik Amin.

Perbaikilah kalimat-kalimat ambigu berikut!
 
1. Kakak membeli majalah. 
    Dia senang sekali.
2. Putra pejabat yang pandai itu sekolah di ITB.
3. Majalah ekonomi pembangunan baru sudah terbit bulan ini.
4. Istri paman yang berbaju hijau itu berasal dari Papua.
5. Putri guru teladan itu temanku.
-
Loading...