Iklan
Home » » CONTOH RESENSI NOVEL YANG BENAR DAN LENGKAP

CONTOH RESENSI NOVEL YANG BENAR DAN LENGKAP

Written By Mohammad Ridwan on 24 Aug 2016 | 10:00

Malaikat di Kancah Perang 
Dengan gaya surealistis, Danarto mengolok-olok perang SARA sebagai rekayasa, komoditas, dan sekadar permainan. 

Judul Buku : Asmaraloka 
Pengarang : Danarto 
Penerbit : Pustaka Firdaus, Mei 1999 
Tebal : xi + 247 halaman


Danarto, suatu ketika, melalui cerpennya, bertutur tentang bocah-bocah sekolah dasar menjaring Malaikat Jibril. Dan, ketika ia menunaikan ibadah haji (Orang Jawa Naik Haji, 1993) ia ingin bertemu dengan malaikat di sekitar Kakbah. Lalu, dalam novel Asmaraloka ini, ia menghadirkan malaikat dalam perang. 

Perempuan mengejar Malaikat Izrail yang memanggul jenazah Busro, suaminya. Demikian awal kisah itu. Arum nama perempuan itu kehilangan jejak. Lalu ia ke pesantren Kiai Mahfud, dan ia disarankan oleh Kiai untuk pergi ke parit berapi. Di pesantren itu ia bertemu dengan Firdaus Muhammad, santri dua belas tahun yang mengaguminya. Parit berapi itu ada di medan perang. Ia pun pergi ke sana. Juga Firdaus pergi ke kancah pertempuran, lalu bertemu dengan Kiai Kadung Ora, kiai yang memiliki ajaran bahwa manusia dengan sendirinya adalah Allah; Allah adalah manusia yang mengejawantah, dan ia berbeda pendapat dengan Kiai Mahfud. Soba, ibunya Firdaus, juga turut berperang, yang lalu dijadikan ratu oleh setan. Juga Kiai Mahfud, pada akhirnya, mencari si santri ke palagan untuk disuruh pulang memimpin pesantren, menggantikan dirinya sebelum Malaikat Izrail mencabut nyawanya. 

Jadilah Firdaus, Arum, Kiai Kadung Ora, juga Kiai Mahfud luntang-luntung di kancah perang. Berbagai kejadian mereka alami. Juga perdebatan antara Firdaus dan Kiai Kadung Ora dalam banyak hal. Kiai nyentrik itu tewas lalu hidup kembali. Arum dan Firdaus sempat nyasar ke dunia damai. Lantas mereka kembali ke bumi, tempat perang berlangsung. Arum melahirkan dua bayi kembar, Ati dan Argo. Firdaus kemudian diculik Pasukan Kemenangan, pasukan setan yang dipimpin Ratu Soba, lalu ia dijadikan putra mahkota, beristri dan beranak pinak di Kerajaan Jingga.

Arum tak menemukan jenazah Busro. Akhirnya ia pulang kampung dengan dua anak kembarnya. Dan, Firdaus jatuh dalam penyesalan setelah menyadari bahwa dirinya terjerumus ke kerajaan setan. Adapun Kiai Mahfud tak berhasil membawa Firdaus pulang. Dan, Kiai Kadung Ora tetap menggelandang di palagan. Sementara itu perang terus berlangsung, entah sampai kapan. 

Di usia dua puluh tahun, Ati pergi ke medan perang mencari jenazah ayahnya. Dan, Argo ingin bergabung dengan pasukan malaikat.

Mengolok-olok Perang 
Seperti dalam cerpen-cerpennya, dalam novel ini pun Danarto menggunakan alur penceritaan yang abstrak. Tokoh-tokohnya tidak hanya manusia, tetapi juga malaikat, setan, angin, bahkan benda-benda mati yang bisa bergerak dan berkomunikasi seperti dongeng. Juga tokoh-tokoh yang bersifat roh, pikiran, gagasan, yang bisa membangun beragam aktivitas di luar ”kewajaran” dan logika. Dengan piawai ia melenturkan fakta-fakta, bahkan meracik realitas faktual dengan realitas imajiner. Realitas dalam karya Danarto haruslah dipahami sebagai realitas yang berlapis-lapis. Itu sebabnya, pembaca selalu dihadapkan pada multi-interpretasi. 

Dengan gaya fantastis-surealistis, sastrawan yang kental dengan ‘spiritualitas dari tradisi’ ini seolah-olah mengolok-olok perang. Danarto menggambarkan: perang sesama saudara ini bermula dari percekcokan biasa, lalu timbul perbedaan pendapat. Ketika muncul seorang pakar ekonomi yang menguraikan soal tersedotnya kekayaan daerah ke pusat, hingga daerah yang kaya itu hanya mewariskan kemiskinan bagi warganya, bibit perang pun tumbuh. Berkembang menjadi perang antarsuku, antaragama, antarras, dan antargolongan (SARA). 

Perang SARA ini disebutnya sebagai perang rekayasa, perang fatamorgana. Perang dan tujuan perang itu sendiri tidaklah penting, karena tujuan perang itu tidak jelas. Yang penting adalah permainan. Seperti pertandingan sepak bola, perang jadi tontonan yang menarik sehingga jadi komoditas bagi biro pariwisata.

Sebuah perang yang absurd, yang terpisah dari masyarakatnya. Dalam peperangan ini, cerpenis, esais, perupa, dan kini novelis ini menghadirkan bermacam pasukan. Ada pasukan etnis prajurit yang berhadapan dengan etnis bala tentara. Lalu ada pasukan swasta: Pasukan Budha, Hindu, Islam, Kristen, komunis, sufi, Pasukan Malaikat, Pasukan Kemenangan, yang tidak tahu harus melawan siapa. Di garis depan mereka bisa saling membunuh. 

Betapa pun surealistisnya, novel yang ditulis spontan ini menarik untuk dibaca, seperti membaca dongeng, lengkap dengan pesan-pesan moralnya. Pelajaran I Rimba Gambut Dan, Danarto tetap menyentil realitas faktual yang terjadi di negeri ini. Mulai dari ajaran Kiai Kadung Ora yang mengingatkan kita pada ajaran Syeh Siti Jenar atau Al Halaj; pembantai yang menopang pemerintahannya selama 32 tahun dengan senyum; sampai konflik SARA yang kerap terjadi di beberapa daerah.
Author Image

About Author

LIHAT ABOUT DI ATAS

KATEGORI Resensi JUDUL Download CONTOH RESENSI NOVEL YANG BENAR DAN LENGKAP. Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://www.guruberbahasa.com/2016/08/contoh-resensi-novel-yang-benar-dan.html. Jangan Lupa Bagikan CONTOH RESENSI NOVEL YANG BENAR DAN LENGKAP ke teman-teman kalian , Terima Kasih!

0 komentar:

Post a Comment

Silakan Tulis KOMENTAR yang tidak mengandung SARA DAN P*RN*GRAFI.